Conteudo Seluk

Kegagalan Ducati Bukan Salah Dovizioso, Tapi Karena Marquez

Jakarta - Ducati punya motor kompetitif dan pebalap hebat dalam diri Andrea Dovizioso. Tapi kegagalan jadi juara dunia dua musim beruntun adalah karena kesalahan Marc Marquez.

Demikian diungkapkan pengamat MotoGP asal Italia, Carlo Pernat. Ducati disebutnya sudah punya kombinasi bagus yakni motor cepat dan pebalap hebat, tapi itu semua jadi percuma karena Marquez tampil brilian di atas Honda.
Alhasil dalam dua musim terakhir Dovizioso hanya mampu merebut status runner up MotoGP.

"Memang ada masalah di sana. Dall'Igna tahu kalau dia memiliki motor juara dalam beberapa tahun terakhir, tapi belum memenangi juara dunia. Itu bukan salah Dovizioso, itu salah Marquez," ucap Pernat dalam wawancara dengan GPOne.

Tahun ini penampilan Ducati merosot. Meski Dovi

Baca Juga : All Goals and Highlights Liverpool vs Chelsea 5-3 (23/07/2020)

masih duduk di posisi dua klasemen MotoGP, Desmosedici GP19 dinilai tak memberikan kontribusi terbaik untuk kedua rider-nya. 

Menurut Pernat, Ducati kini tak lagi menjadi pesaing utama Marquez. Status itu direbut Yamaha dengan dua pebalap muda mereka, Maverick Vinales dan Fabio Quartararo.

"Dia sebenarnya menginginkan Lorenzo, tapi dia dapatkan Doviziozo dan (Danilo) Petrucci, yang bukan merupakan pasangan terbaik. Saat ini saya pikir Yamaha punya pasangan terbaik untuk mengalahkan Marquez: Quartararo atau Vinales."

"Saya pikir Ducati sudah melakukan langkah yang tepat saat mendatangkan Lorenzo, tapi mereka membuat kesalahan saat membiarkannya pergi. Dream team sesungguhnya Ducati adalah Dovizioso-Lorenzo dan bukan Marquz-Lorenzo.

0 Comments

Sign In Sign Up Sign In By Facebook