Conteudo Seluk

Covid 19 Liu Ona, Koko Tok Visita Fatin 9 Ne


Merebaknya virus corona, membuat Timor Leste mengunci diri. Negeri di ujung timur Pulau Timor itu, mengumumkan lockdown pada Kamis, 19 Maret 2020. Bila virus corona mereda, Timor Leste bisa jadi alteratif pelesiran eksklusif. Pasalnya, belum banyak wisatawan yang bertandang di negeri itu.
Negerti itu, juga memiliki spot selam di Pulau Jaco yang lokasinya di ujung Timor Leste, tepatnya di distrik Lautem. Untuk menuju ke pulau itu, biasanya menggunakan perahu nelayan dengan biaya US$10. Airnya yang jernih dengan pantai pasir putih, merupakan lokasi yang sempura untuk berjemur dan berenang. Tentu, banyak spot selam dan snorkeling di pulau itu. Ia juga disebut sepotong surga di Timor Leste.
Bila wabah virus corona mereda, cobalah sembilan aktivitas menarik di Timor Leste sebagaimana dinukil dari Wanderlust.

1. Melarikan diri ke Pulau Atauro
Dibatasi oleh pantai pasir putih dan dikelilingi oleh terumbu karang yang penuh dengan kehidupan laut, Atauro adalah pulau yang menyajikan visual bawah laut yang elok. Lokasinya tak begitu jauh dari Dili, tetapi sulit dijangkau. Jalanan menuju Pantai Atauro masih belum mulus.
Jadi, bila Anda mujur, Anda hanya perlu dua jam untuk sampai di sana dengan feri. Feri dapat dibatalkan dalam waktu singkat, jadi bersiaplah untuk tinggal lebih lama. Tetapi, segala kesulitan di perjalanan itu, bakal dibayar lunas oleh keindahan pulau berpasir putih dengan air bening berwarna tosca.

2. Mendaki Gunung Ramelau (Tatamailau)
Berdiri di pusat daratan Timor-Leste, wisatawan bisa mendapati kepungan perbukitan. Tapi, gunung termegah di negeri itu, adalah Gunung Ramelau. Gunung itu merupakan puncak tertinggi di negara ini dan tempat ziarah yang penting. Puncaknya dihiasi dengan patung putih pualam Perawan Maria dan pendakian di sini adalah ritus Kristen tahunan.
Pendakian dimulai di desa pegunungan Hato Builico, yang memiliki gerbang besar sebagai awal pendakian. Pemandu wisata dapat disewa di sini. Tapi bila ingin berpetualang, wisatawan tinggal mengikuti papan tanda, yang mengantar menuju puncak. Pemandangan terbaik dari puncak Gunung Ramelau adalah selama musim kemarau antara Mei dan November.

3. Menyaksikan budaya tradisional di Lospalos
Kota kecil Lospalos di bagian timur pulau ini terkenal dengan rumah ‘totem’ tradisionalnya, yang dimiliki oleh penduduk Fataluku. Rumah itu dianggap sebagai penghubung suci antara masa lalu dan masa kini. Rumah adat itu direnovasi setiap 10 hingga 20 tahun, dengan semua orang di desa bergotong-royong memperbaikinya.
Cobalah untuk mengunjungi ketika pasar mingguan dibuka. Warga dari daerah sekitarnya turun ke desa untuk menjual tembikar, mengubah Lospalos menjadi semarak dengan warna dan suara.

4. Bersantailah di salah satu pantai terbaik di Asia Tenggara
Anda harus melakukan perjalanan ke ujung paling timur Timor-Leste untuk sampai ke Pulau Jaco tetapi perjalanan itu bukanlah pelesiran ala kepulauan Yunani atau Labuan Bajo. Pulau sepi ini tertutup hutan, dikelilingi oleh pantai-pantai berpasir putih terang. Perairannya bening berkilauan, dengan warna biru kobalt sebagai penanda perairan yang paling dalam.
Adalah ilegal untuk tinggal di pulau itu - orang-orang lokal Autochthonous menganggapnya suci - tetapi perjalanan sehari tidak apa-apa. Cukup atur naik perahu dengan salah satu nelayan di Pantai Tutuala, tepat di seberangnya. Mereka akan membawa Anda ke sana dan kembali lagi. Perjalanan itu dihargai US$ 10.

5. Pelajari tentang sejarah Timor di Museum Perlawanan Timor
Diduduki oleh Portugis dan Indonesia, Timor Timur memiliki sejarah kolonial yang

Baca Juga : Lima Cara Bikin Cepat Kaya dari Bisnis Sampingan

panjang dan berdarah. Museum bergerak di pusat kota Dili ini dibuka pada tahun 2004 dan berfokus pada perjuangan 24 tahun negara itu melawan pendudukan Indonesia.
Pertarungan itu dipimpin oleh Falintil, sayap militer dari partai politik, Fretilin, dan museum menghidupkan perjuangan mereka. Museum itu menawarkan pameran audio-visual dan menampilkan senjata dan alat yang digunakan untuk merebut kemerdekaan. Rekaman dari Tragedi Santa Cruz, di mana lebih dari 250 demonstran ditembak, adalah pemandangan yang sangat penting.
Diduduki oleh Portugis dan Indonesia, Timor Timur memiliki sejarah kolonial yang panjang dan berdarah. Museum bergerak di pusat kota Dili ini dibuka pada tahun 2004 dan berfokus pada perjuangan 24 tahun negara itu melawan pendudukan Indonesia.
Pertarungan itu dipimpin oleh Falintil, sayap militer dari partai politik, Fretilin, dan museum menghidupkan perjuangan mereka. Museum itu menawarkan pameran audio-visual dan menampilkan senjata dan alat yang digunakan untuk merebut kemerdekaan. Rekaman dari Tragedi Santa Cruz, di mana lebih dari 250 demonstran ditembak, adalah pemandangan yang sangat penting.

6. Kunjungi Christ the Redeemer di Dili
Dikenal sebagai jawaban Dili atas patung Christ the Redeemer Rio, Christo Rei adalah patung raksasa Yesus Kristus, tangannya terbentang ke arah kota. Patung itu dapat dilihat dari sebagian besar Dili - dari pelabuhan ke pusat kota - dan diberikan kepada rakyat Timor Leste oleh pemerintah Indonesia sebagai 'hadiah' selama pendudukan. Hal ini dicapai setelah menaiki tangga dan merupakan tempat 'hangout' yang populer bagi kaum muda setempat.

7. Jelajahi sejarah kolonial Timor-Leste di penjara Ai Pelo
Selama masa kolonial, pulau Timor dibagi menjadi barat dan timur, dengan Belanda mengklaim sisi barat dan Portugis mengambil timur. Itu bukan waktu yang menyenangkan bagi penduduk setempat. Sumber daya mereka diambil dari mereka dan pemerintahan Portugis menindas dengan keras.
Sebuah perjalanan menyusuri North West Coastal Road akan membawa Anda ke Ai Pelo, sebuah penjara tua Portugis, yang kini sudah runtuh, tetapi memori yang menyedihkan tentang apa yang pernah terjadi.

8. Berenanglah di kolam renang alami di Baucau
Kota kedua Timor-Leste, Baucau, terselip di sudut yang indah di pantai utara timur Dili. Kota itu pernah remuk setelah referendum pada tahun 1999, ketika pasukan Indonesia yang berangkat menghancurkan infrastruktur lokal dan meninggalkannya tanpa listrik, air dan layanan telepon. Kerusakan masih bisa dilihat saat Anda berjalan di sekitar kota tua.
Di kota itu terdapat kolam renang, dari sumber alami, Piscina de Baucau. Tepat di ujung bukit dari Pousada, kolam renang alami ini terletak di lahan subur. Cukup menyejukkan untuk mendinginkan diri di bawah panas tropis.

9. Melihat Buaya di Danau Ira Lalaro
uaya dianggap keramat dalam budaya Timor. Banyak orang percaya bahwa buaya memiliki semangat leluhur mereka. Dan jika seekor buaya secara tidak sengaja berkeliaran di sebuah desa itu dianggap sebagai keberuntungan.
Danau Ira Lalaro, bagian dari satu-satunya taman nasional negara itu, kemudian menjadi tempat yang cukup beruntung, karena memiliki konsentrasi buaya tertinggi di negara ini.

Danau itu berada di tengah-tengah antara Fuiloro dan Tutuala dan dikelilingi oleh padang rumput, yang digunakan untuk melepasliarkan kerbau. Lanskapnya kian indah dikelilingi pegunungan. Saat kabut turun di atas danau, terciptalah pemandangan yang unik. Nah, hanya saja, Anda tak perlu menceburkan diri ke danau, meskipun warga setempat bilang hanya orang jahat yang dimakan buaya.



0 Comments

Sign In Sign Up Sign In By Facebook